menjadi apa sekarang tempat bermain kita zaman dulu?

mahyudin1992

Nostalgic
Kontributor
Joined
Jan 22, 2017
Messages
167
Ratings
178
Points
116
Gender
Male
#1
jadi ceritanya kemarin saya pulang kerumah orang tua, ke desa dimana saya menghabiskan masa kecil,
waktu ke kebun saya lihat sungai tempat dulu kami main sekarang sudah sangat surut dan keruh, karena kata abah sudah di keruk, agar di kota nggak banjir lagi, miris..
pasti banyak tempat yang dulu dijadikan sebagai tempat main sekarang sudah berubah,
kalau yang saya lihat di sana diantaranya :
-tanah lapang yg dulu sering dijadikan tempat main layang-layang dan main bola dll, sekarang jadi komplek perumahan.
-sungai tempat kami berenang dan mancing dulu sdh tidak mungkin lg dipakai renang karena sdh surut dan keruh.
-bawah rumah(kolong) salah satu rumah tetangga kami yang dulu nya tinggi banget, sampai kami bisa berdiri, dulu suka main kelereng disana, sekarang rumahnya sdh jd rumah beton yang nggak ada kolong nya.
-dan lain-lain.
kalau di tempat anda, jadi apa sekarang tempat main dulu?
apa masih dijadikan tempat main oleh generasi sekarang?
atau juga berubah fungsi?
edit, tambahan foto
lapangan nggak ada, jalan gang pun jadi:
Log in or register to view this content!
Log in or register to view this content!
Log in or register to view this content!
 
Last edited:

ari_jh

Fanatic
Veteran
Translator
Kontributor
Joined
Sep 18, 2013
Messages
2,774
Ratings
9,607
Points
961
Gender
Female
#2
masa kecil saya sebagian kecil di kota malang, dan sebagian besar di kota palu. kadang memang terkenang tempat bermain waktu kecil dan penasaran seperti apa tampilannya sekarang. cuma kalo mau lihat jauh amat ya...
 

Hasan

Nostalgic
Joined
Nov 29, 2016
Messages
223
Ratings
198
Points
86
Gender
Male
#3
Tempat bermain saya lapangan, sawah dan kebun sudah menjadi komplek perumahan dan ruko - ruko.
 

mahyudin1992

Nostalgic
Kontributor
Joined
Jan 22, 2017
Messages
167
Ratings
178
Points
116
Gender
Male
#4
masa kecil saya sebagian kecil di kota malang, dan sebagian besar di kota palu. kadang memang terkenang tempat bermain waktu kecil dan penasaran seperti apa tampilannya sekarang. cuma kalo mau lihat jauh amat ya...
haha:D
emang sekarang tinggal nya dimana mbak?

Tempat bermain saya lapangan, sawah dan kebun sudah menjadi komplek perumahan dan ruko - ruko.
anak generasi sekarang juga nggak memerlukan nya lagi kayaknya ya, mereka sudah punya gadget untuk dimainkan :geek:
 
Last edited by a moderator:

Hasan

Nostalgic
Joined
Nov 29, 2016
Messages
223
Ratings
198
Points
86
Gender
Male
#6
haha:D
emang sekarang tinggal nya dimana mbak?


anak generasi sekarang juga nggak memerlukan nya lagi kayaknya ya, mereka sudah punya gadget untuk dimainkan :geek:
Sepertinya tetap butuh Mas. Walau pun sudah zaman sekarang. Saya tetap membatasi anak - anak saya main gadget. Saya ajak main di luar, TV saya kasih orang ; di rumah gak ada TV.
 

mahyudin1992

Nostalgic
Kontributor
Joined
Jan 22, 2017
Messages
167
Ratings
178
Points
116
Gender
Male
#7
Sepertinya tetap butuh Mas. Walau pun sudah zaman sekarang. Saya tetap membatasi anak - anak saya main gadget. Saya ajak main di luar, TV saya kasih orang ; di rumah gak ada TV.
kereeenn,pertahankan mas, ;)
 

wong tegal

Vintage
Veteran
Translator
Kontributor
Joined
Sep 23, 2013
Messages
809
Ratings
3,952
Points
456
Gender
Male
#9
Saya ajak main di luar
Bagus itu, mas, karena saya pernah membaca sebuah artikel di koran kalau anak terlalu sering berada di rumah maka sang mata akan terbiasa melihat sesuatu/benda hanya yang dekat-dekat saja - mau melihat benda jauh gak bisa karena kebentur tembok rumah - akibatnya ketika sang mata melihat benda yang letaknya jauh sang mata akan mengalami kesulitan. Dengan anak dibiasakan bermain di luar rumah maka sang mata terbiasa juga untuk melihat benda-benda yang letaknya jauh. (y)
Log in or register to view this content!
 

msayuti

Vintage
Translator
Joined
Sep 29, 2013
Messages
722
Ratings
983
Points
261
Gender
Male
#10
Wah, dulu di depan rumah saya, tanah kosong penuh rumput, dulu tempat sembunyi-sembunyian (rumput ilalangnya tinggi-tinggi sih), terus bisa maen layangan. Terus pas dijadikan kebun singkong, sempet maen buat rumah-rumahan tuh pake batang singkong (diiket) + atap yah bisa ditebaklah (daun singkong kering). Sekarang dah jadi rumah beneran :confused:
Terus samping kanan rumah, tanah kosong juga. Sering cari belalang dulu sama rumput-rumputan. Sempet kalo maen petak umpet sembunyi di balik pohon nangka gede (nggak ketahuan lo, hehehe). Sekarang dah jadi rumah juga :confused:
Terus lapangan bola banyak tuh dulu. Asyik maen sampe adzan maghrib berkumandang :D. Sekarang dah jadi rumah juga :confused:
Wkwk :coffee:
 

mahyudin1992

Nostalgic
Kontributor
Joined
Jan 22, 2017
Messages
167
Ratings
178
Points
116
Gender
Male
#11
Bagus itu, mas, karena saya pernah membaca sebuah artikel di koran kalau anak terlalu sering berada di rumah maka sang mata akan terbiasa melihat sesuatu/benda hanya yang dekat-dekat saja - mau melihat benda jauh gak bisa karena kebentur tembok rumah - akibatnya ketika sang mata melihat benda yang letaknya jauh sang mata akan mengalami kesulitan. Dengan anak dibiasakan bermain di luar rumah maka sang mata terbiasa juga untuk melihat benda-benda yang letaknya jauh. (y)
nice info, (y)asli baru tau, harus membiasakan mata nih untuk melihat jauh,

Terus lapangan bola banyak tuh dulu. Asyik maen sampe adzan maghrib berkumandang :D. Sekarang dah jadi rumah juga :confused:
Wkwk :coffee:
nggak pulang kalau nggak di cariin, haha:D
banyak yg jd rumah ya mas,
 

Hasan

Nostalgic
Joined
Nov 29, 2016
Messages
223
Ratings
198
Points
86
Gender
Male
#12
Wah, dulu di depan rumah saya, tanah kosong penuh rumput, dulu tempat sembunyi-sembunyian (rumput ilalangnya tinggi-tinggi sih), terus bisa maen layangan. Terus pas dijadikan kebun singkong, sempet maen buat rumah-rumahan tuh pake batang singkong (diiket) + atap yah bisa ditebaklah (daun singkong kering). Sekarang dah jadi rumah beneran :confused:
Terus samping kanan rumah, tanah kosong juga. Sering cari belalang dulu sama rumput-rumputan. Sempet kalo maen petak umpet sembunyi di balik pohon nangka gede (nggak ketahuan lo, hehehe). Sekarang dah jadi rumah juga :confused:
Terus lapangan bola banyak tuh dulu. Asyik maen sampe adzan maghrib berkumandang :D. Sekarang dah jadi rumah juga :confused:
Wkwk :coffee:
Ada yang pernah ngalamin pusernya digigit capung biar gak ngompol lagi? (ngacung) :)
Biasanya kita nangkep capung di lapangan menggunakan lidi atau kayu yang dikasih getah nangka.(y)
 

mahyudin1992

Nostalgic
Kontributor
Joined
Jan 22, 2017
Messages
167
Ratings
178
Points
116
Gender
Male
#13
Ada yang pernah ngalamin pusernya digigit capung biar gak ngompol lagi? (ngacung) :)
Biasanya kita nangkep capung di lapangan menggunakan lidi atau kayu yang dikasih getah nangka.(y)
kasian capung nya :LOL:
kalau saya nangkap capung pake plastik bening dan lidi yg di bentuk kayak alat pemburu ubur2 di film spongebob itu loh,, nah pake itu nangkep nya,
maafkan aku capung:notworthy:
 

rianasri

Enthusiast
Joined
Mar 23, 2017
Messages
58
Ratings
57
Points
56
Gender
Male
#14
kasian capung nya :LOL:
kalau saya nangkap capung pake plastik bening dan lidi yg di bentuk kayak alat pemburu ubur2 di film spongebob itu loh,, nah pake itu nangkep nya,
maafkan aku capung:notworthy:
hahahah sama saya juga sering nangkap capung dengan plastik tpi dengan ranting kayu saya..lidi terlalu letoy
 
Top